Indonesia Tidak Kekurangan Pengusaha & Kampus Tidak Salah Didik (02.09.13)

Disaat ekonomi Indonesia mengalami krisis, banyak pakar mengatakan Indonesia langka pengusaha. Ada juga yang bilang kampus-kampus kita tidak mendidik seseorang menjadi pengusaha. Kampus penuh dengan teori dan jauh dari praktek lapangan. Pertanyaan saya separah itukah Indonesia?

Jika setiap perempatan ada pedagang asongan, setiap masalah di sebuah kota adalah PKL, setiap jalanan penuh ruko, setiap perumahan mulai menulis “Dilarang dijadikan tempat berjualan” , setiap Broadcast BBM, Notifikasi FB Path hingga Instagram dipenuhi dengan online store, setiap perempatan ada restoran padang, pertanyaannya Pengusaha seperti apa sih yang kita krisis?

Terus apa kampus ga boleh didik karyawan? Apa seluruh mahasiswa harus jadi pengusaha? Jika tidak, perbandingan seperti apa yang disebut ideal? Kenapa pengusaha selalu dianggap lebih baik dari karyawan? Karena menciptakan lapangan kerja? Buat siapa? Pengusaha baru atau Karyawan juga? Apa Karena banyak pengangguran? Ini pengangguran karena lapangan kerja sedikit atau karena pengusahanya cenderung seneng import dari pada bikin di Indonesia? Nah Loh!

How about me? Saat menulis tulisan ini saya masih hunting job! Dan sambil hunting saya lagi bangun mimpi saya untuk punya learning center dan sekarang masih dirintis namanya @Opsmarketer . Kok bisa saya bikin usaha? Pertama karena saya sekolah disekolah umum terus kuliah di fakultas ekonomi trus dapat kerja, beberapa kali tour of duty dan move ke beberapa perusahaan trus ambil kuliah S2 dan here I am. Ilmu yang saya punya membantu saya untuk mendapatkan pekerjaan, dimana saya jadi bisa mendapatkan dua hal : pengalaman kerja dan uang untuk hidup dan untuk sekolah lagi. Nah karena pernah sekolah dan kerja akhirnya saya bisa punya kredibilitas dan kemampuan untuk memulai mimpi saya membuka learning center walau masih tahap awal. Kalo ga gimana saya bisa ngajar kalo ga pernah sekolah atau ga pernah kerja?

Nah balik lagi pertanyaannya apa bener Indonesia kekurangan pengusaha? Atau itu karena “kesalahan” pendidikan? Atau karena Pemerintah kita yang ga becus? ß ini kambing hitam yang selalu dipake atas seluruh kegagalan di negeri ini. Karena buat saya itu ungkapan yang terlalu pengecut buat bilang salah saya!

Ini pendapat saya, tentu saja boleh setuju dan boleh tidak. Dan untuk ke tidaksetujuan atas pendapat saya, ga perlu maksa dan berdebat sama siapapun supaya setuju. Karena itu juga ga penting buat saya. Jadi silahkan ya kalo mau ungkapkan pendapat yang penting ga perlu maki-maki orang karena siapapun ga lebih pinter dari siapapun.

Indonesia ga kekurangan pengusaha & Kampus juga tidak salah didik.

Saya bahas ya..

Indonesia Tidak Kekurangan Pengusaha

Jika membuka sebuah usaha disebut pengusaha maka Indonesia sama sekali tidak kekurangan pengusaha. Namun jika pengusaha diukur dari kemampuan mengembangkan stake holdernya tidak hanya share holdernya maka saya bisa bilang masih banyak yang jadi pedagang.

Itu kenapa setiap pelatihan pengusaha yang dilatih adalah buka usaha tanpa modal, cenderung pake trust dan mendorong jadi trader atau makelar. Trus, mental oportunis dan pragmatis jadi idola, itu mengapa Franchise jadi berantakan malah Business Oportunity yang banyak diraih karena mau langsung gede tanpa effort besar. Atau malas usaha untuk membangun rantai supply yang comprehensive dan memilih import.

Bahkan lebih suka price war dari pada perang added values, karena maunya cepat jual cepat cuan. Soal bagaimana bisa murah itu urusan China termasuk ngemplang pajak, nyeludupin barang, nginjek tenaga kerja dan lain lain.

Nah ini pendapat saya perlu diberikan diskusi yang baik tanpa merendahkan juga tanpa menyudutkan karena bisa jadi semua dilakukan karena tidak tahu bagaimana sebetulnya membangun usaha yang baik untuk seluruh stake holder bukan hanya share holder.

Komunitas seperti Marketing Club, Tangan Diatas serta komunitas Memberi bisa jadi corong untuk membangun virus ini keseluruh orang. Mengingat isinya adalah orang-orang yang punya credibilitas untuk memberikan masukan serta pandangan.

Pertanyaannya pada mau dukung atau tidak?

Kampus Tidak Salah Didik

Kampus menghasilkan karyawan bukan pengusaha. Pendapat saya itu tidak benar. Karena menjadi pengusaha itu pilihan bukan pekerjaan. Kampus memberikan ilmu yang dibutuhkan untuk menjadi pengusaha dan menjadi karyawan yang mumpuni. Trus kalo ada yang bilang banyak ilmunya yang ga kepake dilapangan, saya malah balik Tanya, itu ga kepake karena ga ngerti cara pakenya, ga mau make nya atau karena emang ilmunya yang salah???

Mayoritas  pendapat saya di bagian ga ngerti dan ga mau. Lihat aja ajaran buat buka usaha “buka aja dulu soal berhasil apa nggak itu urusan nasib” atau “ga usah banyak dianalisa, konglomerat A dulu ga sekolah ga pake mikir juga jadi kaya raya” atau “ahh..teori mas..dilapangan ga gitu” dan banyak lagi.

Coba kalo mau duduk sebentar trus lihat apa yang akan dibuat trus apa yang ada di market trus apa yang akan kita offering. Nah itu sudah make ilmu dikampus! Trus bikin laporan keuangan, itu juga ilmu dikampus. Mana ilmu yang ga ada dikampus? Ilmu ngeles? Ilmu ngemplang pajak? Ilmu makelar? Ilmu mana?

Dari saya yang perlu kampus lakukan adalah mengajak yang mau bikin usaha, pengusaha dan karyawan datang kekampusnya sehingga ilmu yang dimiliki bisa diakses sama para mahasiswa ini. Dengan cara apa? Memberikan ruangan atau fasilitas yang mereka bisa gunakan untuk berkumpul. Modalnya murah kok, kasih wifi yang kenceng, listrik dan bangku. Makan minum mereka akan beli. Syaratnya satu, setiap yang mau pake wajib sharing memberikan gambaran usahanya atau pekerjaannya. Nah dari sini, para mahasiswa akan melihat usaha apa saja yang didunia usaha dan dosen memberikan tips bagaimana ilmu itu digunakan didunia usaha.

Community Hub seperti ini yang perlu dibangun. Campus Community Hub! Jika dilakukan dibanyak kampus maka banyak ilmu yang bisa diakses serta banyak case study yang bisa didapatkan. Kampus tidak rugi sama sekali, karena paling tidak kampus jadi punya Database dan awareness atas nama lembaga dan programnya. Bahkan bisa “jual” workshop untuk mereka agar makin bisa menjalani usahanya.

So that’s my opinion.. what do you think guys?

Customer for Suspect or for Respect? (080609)

Customer for Suspect or for Respect?

98009516_cbdcfa4ad0_oSudah 2 mingguan ini Marketing Club (milis para marketer terbesar dan kredibel diIndonesia ini) membahas tentang kasus Prita vs Omni (saya singkat saja ya agar saya ga dituntut hehehehe – just kidding). Saya tidak akan bahas casenya, biarlah waktu dan hukum yang bercerita lebih detail. Saya akan cerita dari sisi Marketing & Operation Knowledge.

Apa sih yang kita lihat disini? Terlepas dari motif sebenernya atau fakta yang ada, maka jelas ada api ada asap, ada sebab ada akibat. Ada complain berarti ada yang tak puas. Nah ketidakpuasan adalah gejala yang keluar dari selisih antara apa yang diharapkan dan apa diterima – dari sisi konsumen, atau apa yang dijanjikan dan apa yang diberikan – dari sisi principal.

Sedikit refresh ttg basic Marketing, Semua kegiatan Marketing ditujukan untuk menciptakan hubungan antara customer dan produk kita via brand. Untuk apa? untuk membuat sebuah permintaan yang bersifat jangka panjang dan terus menerus, sehingga kita tidak lagi hanya bicara tentang produk sebagai pemuas kebutuhan namun sudah bicara sebagai bagian dari kebutuhan itu sendiri.

Nah agar itu bisa terjadi, kita selalu memberikan apa yang kita janjikan yang biasa kita sebut sebagai Positioning kita yang akan disampaikan dalam bentuk eksekusi via Marketing Mix + USP. Agar semakin terikat maka kita juga menciptakan nilai-nilai dari brand kita untuk bisa mengikat secara holistic, yaitu Pikiran (Segmentasi, Targeting & Positioning), Pasar (Marketing Mix) dan Hati (Value of Brand).

Kombinasi dari ketiga hal diatas (Pikiran, Pasar dan Hati) akan merubah kebutuhan sesaat menjadi sebuah sikap loyalitas atas brand.

Hmm.. okay ketemu ya benang merahnya.. semoga bisa lihat keterkaitannya. Jadi kembali keparagraph dua diatas, Komplain itu punya dua sisi, Hate It or Love It. (Saya tidak akan bahas disini, tapi silahkan klik link ini untuk membaca tulisan saya ttg ini). Artinya jika kita sebagai marketer berpegang bahwa tujuan kita adalah untuk membangun Loyalitas, maka Complain harus dilihat dari sisi Love It.

Okay, let’s move to deeper analysis. Syarat agar ada loyalitas, maka Brand itu harus punya Perceived Value yang tinggi. Kenapa Perceived Value? Karena itu adalah nilai ratio dari apa yang kita berikan dengan apa yang diterima oleh Customer. Kepuasan konsumen dilihat dari nilai itu bukan? Nilai kepuasan datang dari semua aktifitas brand atau dari semua titik hubungan brand dengan customer.

Brand itu sendiri jika kita lihat secara holistic terdiri dari Apa yang Kita Lihat seperti Logo, Toko, Iklan dan semua hal yang berinteraksi langsung dengan customer termasuk karyawan toko dan SPG, sedangkan satu lagi adalah Apa yang Kita Tidak Lihat yaitu semua hal yang menjadi pendukung dari semua interaksi tersebut mulai dari Orang Pabrik, Accounting, Mesin, HR Departemen, Laboratorium hingga semua proses yang mengiringinya.

Banyak Marketer sukses membangun sisi Apa yang Kita Lihat (Front) dan menghadapi banyak komplain di lapangan karena lupa ttg Apa yang Kita Tidak Lihat (Back). Kejadian yang dialami oleh Prita diawali oleh masalah sisi Back yang kemudian berkembang pada response yang kurang baik dari sisi Front. Hasilnya? 2 Mingguan ini semua media membahas kejadian ini. Apa yang didapat? Emang kalo menang dapat apa? Kebanggaan karena kita berhasil membuktikan bahwa kita benar dan tidak salah serta Customer tersebut pantas dipenjara atas sebuah pemicu dari Back side kita?

Huff… calm down, let’s continue the Marketing Side..

Pernah nonton Flight Plan? Yup you should watch that movie. Film itu bercerita ttg bagaimana satu orang menghadapi public dengan semua fakta yang justru menghakiminya. Bukan maen effort yang dibutuhkannya, mungkin mustahil itu bisa berakhir happy ending jika bukan di film. Begitu juga kita sebagai Marketer, kita bisa berkelit dengan semua hal yang mendukung kita untuk membuat customer kita sebagai Suspect. Namun pertanyaan yang kita harus jawab adalah Apa itu yang kita mau? Apa itu Nilai yang terkandung dalam brand kita?

Menempatkan Customer dalam posisi Suspect membuat kita selalu berusaha bersikap defensive atas semua feed back yang mereka berikan. Kita berpikir bahwa semua proses kita adalah yang paling benar dan sempurna. Dan jika pun demikian, sikap defensive akan membuat kita kembali ke zaman dulu dimana kita membuat produk tanpa perduli apa feed back dari customer kita.

Harus diingat bahwa kita sedang berhadapan dengan dunia Persepsi, dunia dimana kita bermain dengan apa yang ada dikepala. Persepsi itu sifatnya variable, berbeda tiap orang. Dan ini kita buktikan sebagai Marketer, dimana kita bisa membuat sebuah produk yang sama persis dipersepsikan berbeda dengan strategy Positioning. Pada bagian ini, harusnya kita sudah paham bahwa persepsi itu multitafsir dan multidimensi sehingga kita harusnya akan berhati-hati bertindak. Kita boleh memenangkan mayoritas persepsi dari target market kita dengan membuktikan bahwa customer kita tersebut adalah seorang teroris dan penipu, namun tidak ada yang bisa memastikan bahwa semua customer kita akan memiliki persepsi yang sama.

So, kalo begitu apa untungnya menjadikan customer kita sebagai Suspect?

Dibawah ini adalah beberapa efek jika kita menjadikan customer sebagai Suspect dan menempatkan kita sebagai Saint alias Malaikat tanpa kesalahan atau disalahkan.

1. Paranoid Marketer

Yup, Paranoid Marketer. Semua kegiatan dibuat dengan banyak exit clause atau yang saya sebut dengan escape clause. Hehehehe iya, pintu buat melarikan diri dengan alasan yang didukung secara hukum. Kita bisa melihat marketer tipe ini dengan melihat pada bagian aturan yang sangat detail untuk melindungi dirinya dan kalo itu semua belum cukup maka ditambah dengan sebuah * (bintang) diiringi tulisan “Peraturan bisa berubah sewaktu-waktu”.

Kenapa begitu? Karena kita takut kita salah dan kita takut akan kesalahan itu sehingga kita bikin begitu banyak cara agar si customer itu sendiri yang menjadi Tersangka atau Suspect dari kekurangan atau akibat dari kita. Masa meminta tarif parkir tapi tidak mau tanggung jawab atas mobil yang diparkir. Atau masa mau memperbaiki Handphone yang kita produksi tapi dengan menyuruh customer bertanggung jawab atas semua kemungkinan kerusakan yang terjadi akibat dari (katanya) Authorized Service Center kita?

2. Cold Blood Marketer

Nah ini lebih serem, kita berubah menjadi Marketer yang berdarah dingin dimana dengan santainya kita membuat program apa adanya tanpa ada dukungan fundamental yang kuat baik secara Back ataupun Front. Karena kita bisa berlindung dengan tenang dibalik tanda bintang ajaib kita tersebut.

So kita tidak peduli betapa sengsaranya customer kita mengantri berjam-jam bahkan berhari-hari demi sepasang sandal yang turun 70%. Bahkan kita tidak peduli betapa kecewanya customer kita yang rela naik 4 kali angkot demi membeli Selected Item dengan tulisan Persediaan Terbatas yang dibandrol 50% dijamin lebih murah.

Yang lebih parah, kita malah mengukur kesuksesan kita dengan seberapa menderitanya customer kita untuk mendapatkan brand kita. Award pun diberikan untuk itu. Kebanggaan atas penderitaan dari orang yang membayar gaji kita. Aneh bin ajaib.. apa ini yang diajarkan oleh semua consultant, kampus dan suhu-suhu marketer kita?

3. Angry Marketer

angry-guypreview1Huff.. yap kita jadi sangat reaktif atas semua feed back yang diberikan oleh customer. Kalo bisa dituntut dan diseret kepenjara maka akan kita lakukan, kalo perlu suruh bayar denda ratusan juta. Atau kasarnya, siapa yang berani protes gw bikin mampus lu!

Gile, ini Marketer??? Huff… Tidak pernah ada yang berjalan baik dimasa depan dari sebuah atau banyak kemarahan. Walau marah itu perlu, tapi penyelesaian masalah dengan amarah hanya menghasilkan win – lose solution.

Okay.. itu beberapa akibat jika menjadikan customer sebagai Suspect. Dibawah ini adalah benefit jika kita menjadikan Customer for Respect.

1. Open Mind Marketer

Pertama-tama Tanda bintang itu kita buang jauh-jauh. Jika ada kesalahan dalam kegiatan kita maka dengarkanlah feed back dari customer kita. Lihat sisi baiknya, dia membantu kita untuk membuat kegiatan Marketing kita menjadi lebih baik lagi. Dia Bantu kita untuk menutup celah kesalahan dimasa mendatang.

Buka lah pikiran kita, komplain itu sehat. Itu proses harmonisasi yang akan menentukan tujuan kita dimasa mendatang, yup…. Loyalitas. Buka mata, buka mulut, buka telinga dan buka hati kita. Buka semua akses agar mereka bisa menyalurkan kekecewaannya kita. Dan pastikan mereka tau bahwa kita tidak Cuma basa-basi mendengarkan keluhannya tapi mereka benar-benar tau bahwa berguna untuk menyampaikan ke kita karena kita adalah Open Mind Marketer.

2. Caring Marketer

Nah ini dia Marketer sejati, kita sudah pikirkan apa yang akan terjadi atas promosi ini. Bukan ttg kita saja, tapi juga ttg apa yang akan dialami oleh customer kita. Kalo sudah tau bahwa barangnya sedikit, so? jangan panas-panasin mereka dong. Berikan saja dengan system Lucky Dip atau Undian. Atau kalo perlu berikan pada top loyal customer kita sebagai tanda terima kasih.

Menyayangi customer kita berarti kita menyayangi masa depan dari Brand kita bukan? Jangan anggap remeh 1 orang, karena jumlah bukanlah penentu tapi apa yang dia bisa lakukan adalah kekuatannya. Lagi pula jika dia tak berarti kenapa kita tidak berusaha membuat mereka lebih berarti? Remember, Perception is capital for Brand Image.

3. Relationship Marketer

ccp_kiersAda complain? Ajak diskusi, cari tau kenapa dan follow up. Sebagai mana open mind marketer, menjadi Relationship Marketer (RM) membuat kita sebagai sahabat bagi customer. Tidak seperti menangani complain biasa yang hanya sebagai pemadam kebakaran, tapi membangun hubungan yang lebih erat dari hanya sebagai customer.

Nah ini yang akan menjadi action dari konsep marketing masa depan yang melibatkan customer dalam pengembangan produk kita. Orang yang mengkritik kita berarti orang yang bisa melihat kekurangan kita. Nah orang-orang yang bisa melihat kekurangan kita adalah orang – orang yang kita butuhkan untuk menjadi bagian dari perjalanan perkembangan produk kita dimasa mendatang.

Begitu ada yang komplain, dengarkan dan ajak diskusi untuk membuat perbaikan. Seberapa konyolpun yang mereka katakan, hargai itu sebagai masukan. Karena jika competitor anda yang melakukan maka percayalah andalah yang akan terlihat konyol.

So? Which one are u guys? Customer for Suspect or for Respect?