Banking Catalog: Big Market, Low Player? (24.07.08)

Banking Catalog: Big Market, Low Player?

 

Yang punya Credit Card tentu familiar dengan tools Loyalti dari Provider kartu kredit yang satu ini, yap! Katalog produk. Biasanya dikirim dan diupdate setiap bulan beserta dengan tagihan pemakaian kartu kredit kita.

 

Melihat jenis Item yang ditawarkan, variasinya dimulai dari Hp, Elektronik sampai dengan yang paling gress Harley Davidson! Hmm menakjubkan bukan? Dan Harga yang ditawarkan didalam Katalog memang tidak terlalu tinggi disparitasnya dengan harga yang ada dipasaran. Biasanya hanya berkisar antara 50 ribu hingga 150 ribuan untuk HP. Kalopun ada ke istimewaannya, ya jelas soal fasilitas kemudahan pembayarannya. Bisa dicicil tetap dengan bunga atau ada juga yang 0% bunga.

 

Berapa sih jumlah pemakai kartu kredit sekarang di Indonesia? Menurut Koran Surya tanggal 22 July 2008, pemegang kartu kredit sekitar 4,5 Juta card holder, dengan Jumlah Kartu yang diterbitkan mencapai 10 juta kartu dan nilai transaksi belanja bulanan per Mei 2008 mencapai 8,05 Trilliun!!! Wow!! Really-really Amazing! Really-really Very Big Market!

 

Ehm.. tapi kira-kira berapa banyak dari kita para Marketing & Brand Manager yang sudah mulai merambah pasar gemuk ini? Atau kita malah masih sibuk berperang harga di Channel kita? hmm.. Saya kebetulan adalah pemegang 2 kartu dari 2 provider yang berbeda yaitu BNI dan BCA. Rata-rata kalo saya lihat dikatalog saya, penguasa katalog masih dipegang oleh Handphone (HP), Elektronik – Kamera dan Handycam, Tour Travel serta Jam Tangan. Secara Brand juga hampir semua produknya berasal dari Merk yang sama, ada Nokia, Sony Ericsson, Kodak, Sony, Bonia. Hanya ada selisih harga sedikit. Jika dibandingkan antara mereka berdua, ada yang lebih murah di harga dan ada juga yang lebih enak di fasilitas.

 

Anyway, Let’s see this Hidden Treasure deeper..

 

Katalog itu dibaca oleh paling tidak ada 4,5 juta orang. Let’s say hanya 10% nya yang punya potensi membeli, maka itu akan berkisar 450 ribuan potential consumer to reach. Dan anggap dari 450 ribu potential itu hanya 1 % yang membeli produk kita dengan nilai Rp.500 ribu/produk maka akan ada transaksi kira-kira senilai 2,250 Milyar perbulan!! Hmm.. itu baru 1% yah.. tapi kalaupun hanya 0,5% saja nilainya masih diatas 1 milyar!

 

It’s Really Big Potential Market, New Channel to Explore indeed?

 

Secara Promotion Strategy, ini termasuk segmented dan targeted media. Artinya tingkat akurasi penyampaian pesan ke target market sangat tinggi. Dan Jika dilihat sebagai Channel, (Jika digarap serius) Ada banyak potensi yang bisa digali disini. Saya kurang tau apakah bank melakukan beli putus atau konsinyasi. Namun jika melihat mereka suka mengobral barang katalog setelah tidak laku, sepertinya masih beli putus. Artinya terbuka sekali kesempatan untuk bermain TOP (term of payment) disini. Bank diuntungkan dengan rendahnya nilai inventory level dan principal diuntungkan dengan adanya targeted media yang menawarkan produknya secara langsung dengan memberikan kemudahan pembayaran ke 4,5 juta pelanggan.

 

Meanings, Secara Promotion Oke trus Secara Potensi Trade Strategy juga Oke, So? What are you waiting for? Hmmm.. waiting until it become famous than your entry barrier become higher? Remember Fast Action on the Right Time is the key to drive market.

 

Banking Catalog: Big Market, Low Player?

Harley + BNI = For Sales Only? How the Brand Image? (07.05.08)

Harley + BNI = For Sales Only? How the Brand Image?

 

Mulai bulan April 2008, PT Mabua bekerjasama dengan BNI mengadakan program cicilan 0% untuk pembelian Harley Davidson via Kartu Kredit Platinum BNI.

 

Hmm.. Apa yang sekarang terjadi? Brand selegendaris Harley pun akan bermain di Term of Payment? Kalo via financing company sepertinya sudah umum. Tapi Via Kartu Kredit?

 

Untuk Kartu Kredit yang regular (non Platinum) BNI juga sudah melakukan smart spending untuk produk Honda & Yamaha. Sampai disini, saya pikir masih so-so aja. Toh produk mereka sudah seperti kebutuhan sehari-hari, jadi yah.. disamain dengan HP & Peralatan Elektronik lainnya juga ga masalah. Yang penting laris.

 

Ups.. sorry ya ini kan Platinum. So kartu kreditnya bukan sembarangan dan hanya dimiliki oleh niche people aja. Dapetinnya aja susah belum lagi iuran bulanannya. Lagi pula kenapa rupanya kalo dikreditin via kartu Kredit? Yang penting mereka tetap beli dan harga ga turun alias ga banting harga. So What?

 

Kemewahan & Ekslusifitas itu berbanding lurus dengan tingkat kesulitan mendapatkan, artinya semakin sulit didapat maka nilainya semakin mewah dan ekslusif.

Contoh : berlian adalah batu yang sulit didapat dipasaran.

Namun dengan banyaknya program diskon di toko berlian, sekarang banyak sekali yang punya berlian. Sehingga sekarang yang jadi ukuran mewah dengan ditambahan siapa yang design berlian itu.

 

Case Harley, apakah kredit via kartu kredit ini akan membuat value Brand nya berkurang? Walau mungkin secara sales (artinya jumlah orang yang memiliki harley) akan meningkat.

 

Harley + BNI = For Sales Only? How the Brand Image?