Kapan Sih Waktu Yang Tepat Untuk Membangun Brand? (27.08.13)

Kita sering sekali mendengar pertanyaan diatas ya, ” Kapan sih waktu yang tepat untuk membangun Brand?”” Hayoo, kira – kira kapan? Atau mungkin pertanyaannya bisa kita balik dengan “Adakah waktu yang tepat untuk membangun Brand?”

Dalam kegiatan professional dan sebagai Inhouse trainer & Consulting di @Opsmarketer, saya sering mendengar para owner berkata, “wah kita masih perusahaan kecil, jangan dibandingkan dengan google apalagi coca cola”. Trus saya Tanya ke mereka memangnya udah berapa usia perusahaan anda ini? Jawabannya sangat mengejutkan, puluhan tahun!!! Wow saya ampe takjub hahahahahahaha padahal google baru belasan tahun.

Kemana aja pak selama puluhan tahun? Masih belum siap? Pantes masih sibuk kejar cash flow melulu. Hehehehe maaf bukan nyolot ya. Tapi mari anggap sebagai wake up call cuman rada keras volume nya 

Brand itu dibangun tidak instan namun butuh proses, konsistensi, komitment serta usaha yang berkelanjutan. Itu artinya jika sudah berumur puluhan tahun harusnya kita sudah punya strong brand bagi usaha kita. Karena itu waktu selama itu mestinya sudah banyak yang bisa kita buat untuk membangun Brand.

Brand itu sendiri jika dibagi 2 (dua) maka secara umum terbagi atas:
Part You Can See,
Nah ini bagian yang banyak orang lakukan dan pahami kaitannya ke brand. Sayangnya banyak dilakukan parsial. Part You Can See adalah semua hal yang bisa dilihat, disentuh dan dirasakan oleh pelanggan. Seperti Iklan, suasana store, seragam, sales promo, kualitas produk dan keramahan senyum sapa dari karyawan. Ini ibarat rumah adalah bagian atas nya, terlihat oleh semua orang

Bagian ini secara parsial dianggap paling cepat ngasilin duit dan banyak client dan orang yang saya kenal terjebak pada bagian ini terutama cash flow short term nya. Masa bertahun tahun program nya cuman diskon dan diskon melulu??

Part You Can’t See,
Ini bagian yang banyak dianggap sepele, tak berkait bahkan terlupakan. Yaitu supporting area, seperti production, finance accounting, general affair, human resources, IT department, Standard Operating Procedure, Quality Assurance, hingga reporting.

Saking dianggap remeh nya, biasanya bagian ini isinya orang-orang boring, bahkan tidak jarang juga mereka menjadi bagian yang tidak pernah di training selain training motivasi. Sebagai contoh orang Finance bahkan ga paham apa itu brand dimana pada saat yang sama orang marketing bahkan belajar Finance for Non Finance untuk bisa memahami sudut pandang Finance. Tapi jarang denger kan orang Finance belajar Marketing for non Marketer hehehehehe

Ibarat rumah bagian You Can’t See adalah pondasi dasar bangunan mulai dari cerocok sampai ke electrical system yang nempel didinding rumah.

Nah Pertanyaan saya sekarang adalah Kapankah Pondasi dibangun? Saat rumah sudah jadi atau sebelum? Hahaha jawab sendiri ya 

Adakah kata terlambat untuk membangun Brand? Ada tentunya!!! namun bolehkah dilakukan walau sudah terlambat? Tentu saja! karena lebih baik terlambat dari pada tidak. Resikonya? Yaaaa bayangin aja rumah sudah jadi trus pondasi seadanya baru mau pasang kabel dan rapiin. Hasilnya pasti berantakan disana sini, ada tembok yang mesti dirobohin dan jelas so messy. Dan yang parah adalah kalo pondasi tidak dibuat untuk bangunan yang ada seperti pondasi rumah 2 lantai dibangun rumah 7 lantai. Ga herankan banyak berantakannya hanya demi menghemat dan mengulur waktu diawal?

So Kapan sih waktu yang tepat untuk membangun Brand?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s